Iklan

Redaksi JTV
Monday, October 10, 2022, 18:47 WIB
Last Updated 2022-10-10T11:47:27Z
BojonegoroTeknologiViewerViral

Bawa Harum Nama Bojonegoro, Fatkul Ilma Sabet Juara 2 Pemuda Pelopor Nasional

 
BOJONEGORO - Pemuda asal Desa Bendo, Kecamatan Kapas, Kabupaten Bojonegoro, berhasil menyabet Juara 2 Pemuda Pelopor Nasional di 2022. Inovasi teknologi membuat Fatkul Ilma membawa harum nama Bojonegoro di tingkat nasional. 

Karya Fatkul Ilma yang berdampak langsung ke masyarakat diantaranya, robot pelayan publik (Robot Bobota, Perahu Pintar, Pesawat Vtol atau Vertical Take-Off Landing), serta Smart Farming. Untuk Smart Farming, Ilma, sapaan akrabnya, menjelaskan konsepnya satu kali setting untuk selamanya. Artinya, bisa untuk panen berkali-kali dengan sistem greenhouse. Sementara, untuk cara kerja Smart Farming melalui sistem irigasi tetes dan spray embun. 

"Kalau untuk Robot Bobota mungkin sudah banyak yang tahu fitur dan kegunaannya. Mulai dari pendeteksi masker, patroli dan masih banyak fungsi lainnya. Cara kerjanya hampir sama dengan scan barcode, tapi bukan barcode yang dipindai, melainkan wajah yang tidak bermasker," ungkap Fatkul Ilma yang juga pernah menyabet Juara 1 Pemuda Pelopor Tingkat Provinsi Jawa Timur di 2022 ini. 

Robot Bobota tersebut merupakan singkatan dari Robot Bojonegoro Tangguh. Dalam prosesnya, pemuda usia 25 tahun ini mengaku perjuangan yang dirasakannya sangat luar biasa. 

"Mulai dari seorang yang dianggap gila dan ditertawakan banyak orang, hingga menghasilkan sebuah karya luar biasa dan diapresiasi banyak pihak. Selain itu juga berani maju mengikuti ajang Pemuda Pelopor sampai ke tingkat nasional yang tentunya proses panjang yang luar biasa," ujarnya Senin (10/10/2022).

Pemuda Pelopor di bidang inovasi teknologi ini menjelaskan, proses keikutsertaannya mulai dari 2021 dan puncaknya secara nasional berlangsung, Jumat 7 Oktober 2022 lalu. Ilma berpesan, para pemuda jangan berhenti berkarya. Kembangkan potensi diri menurut kemauan dan keahlian. 

"Untuk para pengurus daerah, ayo, perhatikan dan dukung para pemuda-pemuda yang berprestasi. Banyak potensi pemuda yang perlu diperhatikan dan perlu untuk ditunjukkan kepada daerah lain," ajak Ilma yang juga sebagai penggagas Gubuk Edukasi ini. 

Sementara itu, Kepala Dinas Kepemudaan dan Olahraga Kabupaten Bojonegoro Amir Syahid menjelaskan, rangkaian kegiatan ini adalah seleksi pemuda pelopor tingkat kabupaten melalui program peningkatan kualitas daya saing kepemudaan. Lalu maju ke tingkat provinsi hingga ke nasional mewakili Jawa Timur.

Bidikan program Pemuda Pelopor ini, lanjut Amir adalah mendorong para generasi muda memiliki jiwa kepeloporan kepada lingkungannya dan masyarakat. 

"Tiap tahun Dinpora menggelar ajang ini. Tahun lalu bidang pangan juga dari Bojonegoro juara 2 Nasional," jelasnya. 

Maksud dan tujuan kegiatan ini, Lanjut Amir, untuk memberi motivasi kepada pemuda-pemuda Bojonegoro untuk terus berkarya di bidang apapun. Sebab, pemuda adalah pelopor agen perubahan.  (*)